DaerahNasionalTopik Terkini

Soal Tali Asih Penambang Pohuwato, Ini Kata DIRUT PT PETS

Pohuwato, AndalanIDN – Terkait tali asih penambang di Kabupaten Pohuwato. Direktur utama PT PETS dan PT GSM, Boyke Poerbaya Abidin angkat bicara, Rabu (18/10/2023).

Hal ini disampaikan oleh Direktur PT PETS dan PT GSM usai melakukan sosialisasi tahapan penyelesaian tali asih kepada penambang Pohuwato.

Boyke menyampaikan pihaknya ingin memperlakukan masyarakat Pohuwato sebagai bagian dari keluarga besar. Sebaliknya ia juga meminta masyarakat Pohuwato untuk menjadikan perusahaan sebagai keluarga besar.

“Tolong, penambang aggap kita bukan sebagai tempat untuk sekadar berbicara jangka pendek. Tapi kita mau sebagai keluarga besar,” ujar Boyke.

Terkait penyelesaian talih asih kepada penambang, perusahaan ingin menyelesaikan hal tersebut dengan jujur, transparant, dan adil. Tiga hal itu kata Boyke berlaku untuk Perusahaan dan juga berlaku bagi masyarakat pemilik lahan tambang.

Sementara terkait nilai tali asih sendiri akan dinegosiasikan langsung antara pemilik lahan dan perusahaan. Pemilik lahan nantinya akan diundang ke Pioneer Camp perusahaan, diinterview dan melakukan negosiasi awal.

“Setelah itu kita naik ke atas (lokasi tambang), buktikan, pulang. Kalau emang terbukti, bayar, tunai,” tegas Boyke

Dalam uji lapangan lokasi tambang nantinya akan melibatkan aparat keamanan, tokoh masyarakat yang mengetahui pasti lokasi tambang, pemilik lokasi tambang, dan pihak perusahaan. Boyke menegaskan pihaknya komitmen dalam menyelesaikan tali asih perusahaan kepada pemilik lahan tambang Pohuwato.

“Begitu turun langsung kita bayar tunai,”tegasnya.

Sementara dalam sosialisasi yang dipimpin Penjabat Gubernur Gorontalo Ismail Pakaya itu, dirinya menyampaikan langkah – lagkah yang telah ditempuh untuk menyelesaikan permasalahan pembayaran tali asih pasca insiden 21 September 2023.

Penjabat Gubernur menyampaikan,  dirinya telah membicarakan hal itu dengan Forkopimda dan perwakilan penambang. Hasilnya, ada 2.135 proposal tali asih yang harus dibayarkan perusahaan pertambangan kepada masyarakat. Bahkan tidak hanya itu, menurut dia masih ada 419 titik pertambangan milik rakyat yang masuk dalam areal perusahaan, tetapi belum memasukan proposal.

“Dalam rapat yang sudah kita gelar saya tanyakan kepada perwakilan penambang apakah masih ada di luar 2.135 proposal, mereka bilang masih ada. Mereka menyampaikan masih ada 419 titik yang tidak memiliki proposal. Itu kita masukan. Saya tidak mau di kemudian hari ini menjadi persoalan baru,”kata Ismail Pakaya.

Dengan begitu total titik lokasi pertambangan milik masyarakat Pohuwato menjadi 2.554 titik. Lokasi pertambangan ini nantinya terang Ismail pakaya akan dilakukan uji lapangan apakah benar masyarakat yang mengajukan proposal dan yang ditambahkan itu benar – benar memiliki lokasi pertambangan.

“Sebab jujur saja, kami mendapatkan laporan ada lokasi tambang antara nama yang mengajukan dalam proposal dengan yang pemilik aslinya itu beda. Jadi ini yang nantinya akan kita uji lapangan,” terang Ismail Pakaya

Di sisi lain terkait nilai tali asih yang harus dibayarkan perusahaan kepada masyarakat pemilik lahan, Forkopimda kata dia tidak menetapakan besaran nilainya. Ia tidak ingin nilai yang sudah ditetapkan ini justru nantinya menimbulkan polemik dan penolakan dari masyarakat.

Terkait itu, ia menyerahkan sepenuhnya kepada pemilik lahan dan perusahaan untuk melakukan negosiasi dan mencapai kesepakatan nilai. Dan untuk uji lapangan sendiri akan dimulai 21 Oktober 2023. ia memperkirakan waktu uji lapangan ini akan memakan waktu hingga Januari 2024.

“Terkait uji lapangan diperkirakan sampai Januaris. Nantinya dalam uji lapangan itu yang naik ke atas (lokasi) ada toko masyarakat yang mengetahui pasti lokasi milik masyarakat, pihak kepolisian, TNI dan juga perusahaan,”terangnya

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button